Headlines News :
Home » , » Hikmah Kisah Cinta Laila dan Abdurrahman bin Abi Bakar

Hikmah Kisah Cinta Laila dan Abdurrahman bin Abi Bakar

Written By *Ahsan on Tuesday, August 14, 2012 | 11:00 PM

Pada suatu hari Abdurrahman bin Abi Bakar radhiallahu ‘anhu bepergian ke Syam untuk berniaga. Di tengah jalan, ia melihat seorang wanita berbadan semampai, cantik nan rupawan bernama Laila bintu Al Judi. Tanpa diduga dan dikira, panah asmara Laila melesat dan menghujam hati Abdurrahman bin Abi Bakar radhiallahu ‘anhu. Maka sejak hari itu, Abdurrahman radhiallahu ‘anhu mabok kepayang karenanya, tak kuasa menahan badai asmara kepada Laila bintu Al Judi. Sehingga Abdurrahman radhiallahu ‘anhu sering kali merangkaikan bair-bait syair, untuk mengungkapkan jeritan hatinya. Berikut di antara bait-bait syair yang pernah ia rangkai:

"Aku senantiasa teringat Laila yang berada di seberang negeri Samawah
Duhai, apa urusan Laila bintu Al Judi dengan diriku?
Hatiku senantiasa diselimuti oleh bayang-bayang sang wanita
Paras wajahnya slalu membayangi mataku dan menghuni batinku.
Duhai, kapankah aku dapat berjumpa dengannya,
Semoga bersama kafilah haji, ia datang dan akupun bertemu."

Karena begitu sering ia menyebut nama Laila, sampai-sampai Khalifah Umar bin Al Khattab radhiallahu ‘anhu merasa iba kepadanya. Sehingga tatkala beliau mengutus pasukan perang untuk menundukkan negeri Syam, ia berpesan kepada panglima perangnya:

"Bila Laila bintu Al Judi termasuk salah satu tawanan perangmu (sehingga menjadi budak), maka berikanlah kepada Abdurrahman radhiallahu ‘anhu."

Dan subhanallah, taqdir Allah setelah kaum muslimin berhasil menguasai negeri Syam, didapatkan Laila termasuk salah satu tawanan perang. Maka impian Abdurrahman pun segera terwujud. Mematuhi pesan Khalifah Umar radhiallahu ‘anhu, maka Laila yang telah menjadi tawanan perangpun segera diberikan kepada Abdurrahman radhiallahu ‘anhu.

Anda bisa bayangkan, betapa girangnya Abdurrahman, pucuk cinta ulam tiba, impiannya benar-benar kesampaian. Begitu cintanya Abdurrahman radhiallahu ‘anhu kepada Laila, sampai-sampai ia melupakan istri-istrinya yang lain. Merasa tidak mendapatkan perlakuan yang sewajarnya, maka istri-istrinya yang lainpun mengadukan perilaku Abdurrahman kepada ‘Aisyah istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang merupakan saudari kandungnya.

Menyikapi teguran saudarinya, Abdurrahman berkata:

“Tidakkah engkau saksikan betapa indah giginya, yang bagaikan biji delima?”

Akan tetapi tidak begitu lama Laila mengobati asmara Abdurrahman, ia ditimpa penyakit yang menyebabkan bibirnya “memble” (jatuh, sehingga giginya selalu nampak). Sejak itulah, cinta Abdurrahman luntur dan bahkan sirna. Bila dahulu ia sampai melupakan istri-istrinya yang lain, maka sekarang ia pun bersikap ekstrim. Abdurrahman tidak lagi sudi memandang Laila dan selalu bersikap kasar kepadanya. Tak kuasa menerima perlakuan ini, Lailapun mengadukan sikap suaminya ini kepada ‘Aisyah radhiallahu ‘anha. Mendapat pengaduan Laila ini, maka ‘Aisyah pun segera menegur saudaranya dengan berkata:

يا عبد الرحمن لقد أحببت ليلى وأفرطت، وأبغضتها فأفرطت، فإما أن تنصفها، وإما أن تجهزها إلى أهلها، فجهزها إلى أهلها.

“Wahai Abdurrahman, dahulu engkau mencintai Laila dan berlebihan dalam mencintainya. Sekarang engkau membencinya dan berlebihan dalam membencinya. Sekarang, hendaknya engkau pilih: Engkau berlaku adil kepadanya atau engkau mengembalikannya kepada keluarganya."

Karena didesak oleh saudarinya demikian, maka akhirnya Abdurrahmanpun memulangkan Laila kepada keluarganya. (Tarikh Damaskus oleh Ibnu ‘Asakir 35/34 & Tahzibul Kamal oleh Al Mizzi 16/559)

Artikel terkait:
Manusia Cermin Dari Alam Semesta
Sharm el-Syeikh Dalam Kenangan
Keluarga Sakinah
Ingat Orangtuamu
Beda Takbiran Indonesia dan Mesir
Mati Suri, Dua Jam Mati Hidup Kembali
Kebohongan Suara Azab Kubur
Meninggal Ketika Ceramah
Meninggal Ketika Mein Bola
The Winner and The Looser

Artikel sebelumnya:
Urdu - Nomor 41 sampai 50
Urdu - Nomor 31 sampai 40
Urdu - Nomor 21 sampai 30
Urdu - Nomor 11 sampai 20
Urdu - Nomor 1 sampai 10
Urdu - To Be
Google Chrome 21.0.1180.60 - Offline Installer
Urdu - Kata Tanya
Urdu - Nama Warna
Urdu - Nama Bulan

Keyword:
Hikmah Kisah Cinta Laila dan Abdurrahman bin Abi Bakar, Cinta Sejati Dalam Islam, Kisah Cinta Laila dan Abdurrahman bin Abi Bakar, Laila dan Abdurrahman bin Abi Bakar, Siapakah Laila dan Abdurrahman bin Abi Bakar, Bagaimana Cinta Laila dan Abdurrahman bin Abi Bakar, Cinta Dalam Islam, Cinta Dalam Perspektif Islam, Wanita Yang Bagaimana Yang Patut Kita Cintai
Share this article :

2 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

 
Topics: Islam | Computer | Internet
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Sharing Ilmu Yuk...!!! - All Rights Reserved
Semoga tulisan di blog ini bisa bermanfaat bagi Anda semua. Sponsored by: Sharing Ilmu Yuk...!!! Design by: Maskolis